MIMBAR UMAT

Menjaga Umat dari Informasi Sesat

Bukti-bukti Kejahatan Uskup di Dunia

Pada 27 Februari 2004, The Associated Press wire menyiarkan satu tulisan berjudul Two Studies Cite Child Sex Abuse by 4 Percent of Priests, oleh Laurie Goodstein, yang menyebutkan, bahwa pelecehan seksual terhadap anak-anak dilakukan oleh 4 persen pastur Gereja Katolik.

Setelah tahun 1970, 1 dari 10 pastur akhirnya tertuduh melakukan pelecehan seksual itu. Dari tahun 1950 sampai 2002,sebanyak 10.667 anak-anak dilaporkan menjadi korban pelecehan seksual oleh 4392 pastur.

Studi ini dilakukan oleh The American Catholic Bishops tahun 2002 sebagai respon terhadap tuduhan adanya penyembunyian kasus-kasus pelecehan seksual yang dilakukan paratokoh Gereja.

A.W. Richard Sipe, seorang pendeta Katolik Roma, menulis buku berjudul “Sex, Priests, and Power: Anatomy of A Crisis” (1995). Buku ini menceritakan perilaku seksual di kalangan para pendeta dan pastor.

Sebagai gambaran, pada 17 November 1992, TV Belanda menayangkan program 17 menit tentang pelecehan seksual oleh pemuka agama Kristen di AS. Esoknya, hanya dalam satu hari, 300 orang menelepon stasiun TV, dan menyatakan, bahwa mereka juga mengalami pelecehan seksual oleh para pendeta di Belanda.

Tahun 2002, The Boston Globe, juga menerbitkan sebuah buku berjudul “Betrayal: The Crisis in the Catholic Church”, yang membongkar habis-habisan pengkhianatan dan skandal sex para pemuka agama Katolik.

..Pembongkaran skandal-skandal sex ini telah memunculkan krisis paling serius dalam Gereja Katolik…

Pembongkaran skandal-skandal sex ini telah memunculkan krisis paling serius dalam Gereja Katolik. Pelecehan seksual – khususnya terhadap anak-anak – memang sangat serius.

Sebagai contoh, tahun 1992, di Tenggara Massacusetts, ditemukan seorang pastor saja – bernama James R. Porter- melakukan pelecehan seksual terhadap lebih dari 100 anak-anak (pedofilia).

Mengapa hal ini bisa terjadi ?

Surat Kabar Italia La Republica yang terbit di Vatikan pada hari rabu, 21-3 -2001 mengabarkan tentang banyaknya kasus pelecehan seksual dan pemerkosaan biarawati yang dilakukan oleh pastur dan uskup di gereja Katolik, lalu mereka memaksa para biarawati itu agar menggugurkan kandungannya untuk mencegah terbongkarnya skandal.

Dalam berita itu, terbongkarlah rahasia yang menyatakan bahwa para uskup dan pendeta menggunakan otoritas agama mereka di beberapa negara, untuk melakukan hubungan seks dengan biarawati secara paksa.

Hal ini terbukti dengan laporan tentang banyaknya terjadipelecehan seksual di 23 negara, diantaranya: Amerika Serikat,Brazil, Philipina, India, Irlandia, dan Italia, bahkan di dalam gereja Katolik (Vatikan) itu sendiri, juga di beberapa negara Afrika lainnya.

Berita tersebut mengatakan: Bahwa salah seorang kapala biarawati di sebuah gereja – yang sengaja tidak disebutkan namanya – menyatakan,bahwa para pendeta di gereja tempatnya bekerja telah melakukan pelecehan seksual terhadap 29 biarawati yang ada dalam keuskupannya. Ketika salah seorang biarawati melaporkan permasalahan ini kepada uskup agung, maka dia pun dipecat dari pekerjaannya.

Di gereja lainnya – menurut laporan – para pendeta yang berada di sana minta disediakan biarawati untuk memenuhi nafsu seks mereka. Dalam berita itu dinyatakan, bahwa setelah kejadian tersebut terungkap, maka pihak gereja mengirim para uskup yang terlibat ke luar negeri untuk melanjutkan studi atau mengutus mereka ke gereja lain sampai batas waktu tertentu.

..para biarawati yang takut pulang ke rumahnya dipaksa untuk meninggalkan gereja, sehingga banyak dari mereka beralih profesi menjadi wanita tuna susila…

Adapun para biarawati yang takut pulang ke rumahnya dipaksa untuk meninggalkan gereja, sehingga banyak dari mereka beralih profesi menjadi wanita tuna susila (pelacur).

Juga dinyatakan, bahwa telah ditemukan beberapa bulan yang lalu tentang adanya jaringan para uskup dan agamawan di Vatikan – dengan berbagai macam tingkatannya – yang melakukan perilaku seks menyimpang (homoseks) dan pecandu narkoba.

Uskup New York dan Boston yang memiliki kedudukan terbesar di gereja Amerika mendapat tekanan kuat untuk mengundurkan diri dari jabatan mereka, setelah tersebar kabar bahwa mereka berdualah yang berada dibalik skandal seks yang dilakukan oleh sebagian pendeta.

Uskup Milouki dituduh telah menyembunyikan informasi tentang skandal seks serupa. Kepala uskup Boston Kardinal Bernard Lu yang berumur 70 tahun juga dituduh telah mengetahui adanya beberapa uskup di keuskupannya yang melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak dibawah umur secara terus menerus.

Namun uskup tersebut tidak memberikan sanksi kepada mereka, malah dia hanya memindahkankannya ke keuskupan lainnya, dimana para pendeta tersebut bisa mencari korban-korban baru lainnya.

Selain itu, terdapat juga skandal serupa di daerah St. Louis, Florida, California, Philadelphia, dan Detroit. Sekitar 3000 pendeta menghadapi tuduhan pelecehan seksual terhadap anak-anak di bawah umur.

Kardinal pun mendapat protes keras karena tidak memberikan sanksi di Boston kepada mantan pendeta John Geogon yang diyakini telah melakukan pelecehan seks terhadap 100 orang selama 20 tahun, malah dia hanya dipindahkan ke keuskupan lain.

Skandal gereja tersebut menghabiskan biaya yang sangat besar mencapai milyar dolar untuk berdamai di luar pengadilan di beberapa kasus. Juga dinyatakan bahwa beberapa keuskupan bangkrut disebabkan oleh skandal seks tersebut.

Apakah orang Kristen sudah melegalkan perzinahan? Entahlah, yang  tingkah laku menyimpang yang terkutuk itu sudah terlalu sering dipraktikkan. [Ibnudzar/dbs]

http://www.voa-islam.com/counter/christology/2009/12/25/2217/dituduh-pedofilia-dua-uskup-mundur-di-irlandia/

Februari 2, 2011 - Posted by | Akhir zaman

9 Komentar »

  1. maknya kodrat tuhan jangan sok-sok mo di lawan,yang namanya manusia pasti punya hawa nafsu…omong kosong tuh pastur mampu mngendalikanya…he..he..secara sorga dunia gituh loh…

    Komentar oleh media berita dan informasi | April 12, 2011 | Balas

  2. Pastus dan Pendeta mana ada yg jujur… Bicara tentang dusta memang sudah menjadi program utamanya ..guna mendapat kepercayaan jemaat nya

    Komentar oleh Teu kumawani | Juni 26, 2011 | Balas

  3. MAHLUK GEREJA YG TAK KAWIN KEBANYAKAN BERWATAK BEJAT…..!! KRN TAK KAWIN ITULAH SUMBER PETAKA. ORANG TERDEPAN GRJ TAK PANTAS JD CONTOH…WAJAR BANYAK GEREJA TUTUP DINGR BARAT..ITU KRN DITINGGAL UMATNYA.

    Komentar oleh HERMAN | Mei 17, 2012 | Balas

  4. mereka itu pengikut agama yg tdk betul,krn sembah manusia sbg Tuhan padahal yg di salib itu yudas bukan nabi isa

    Komentar oleh khatiby kamaludin | Agustus 26, 2012 | Balas

    • Kalau uskup berbuat kejahatan, masih wajar karena manusia tak ada yang sempurna, sekarang tolong jwb pertanyaan saya, apakah ulama dan ustad tidak ada yang jahat, tidak ada yang berbuat cabul, dan yang paling parah ialah bukti kejahatan dan cabul seorang Nabi sudah diungkapkan dan yang mengungkapnya adalah dari hadis sendiri, , inikah akhlak seorang nabi, bagaimana pendapat anda, tolong anda bantah bahwa semua hadis itu adlah fitnah

      Komentar oleh Irfan | Januari 4, 2013 | Balas

      • Rasulullah tidak pernah berbuat cabul seperti yang sering dilontarkan oleh kalian
        Istri Rasulullah, Aisyah, merupakan anak sahabat beliau, Abu Bakar Asshidiq
        seperti kita ketahui, suasana gurun d arab yang panas dengan berlimpahx sinar matahari memungkinkan fisik orang2x tumbuh dengan cepat dikarenakan hormonx berkembang dengan cepat pula dan ditunjang dengan makanan2 yang bergizi seperti kurma, daging kambing, unta, madu, susu, gandum, dll sehingga d usia 7 tahun sudah dianggap dewasa pada zamanx
        Rasulullah menikahi Aisyah saat Aisyah berusia 7 tahun dan menyetubuhix d usia 9 tahun
        jika seandainya anda melihat dengan adil, tidak ada orang pada masa Rasulullah yang menentang hal tersebut, baik d kalangan para sahabat maupun musuh islam
        jadi tidak sepantas itu dikatakan tindakan cabul, karena tanpa paksaan
        wanita d arab usia 7 tahun sdh setara dengan wanita indonesia usia 14-16 tahun
        jadi apakah budaya indonesia dahulu dan sampai sekarang masih ada, menikahkan anak perempuan yg berusia 10 atau haid pertama dikatakan berbuat cabul

        Komentar oleh danang | Januari 24, 2014

  5. BLOG INI MENGADU DOMBA ANTAR UMAT BERAGAMA.. INI BLOG MILIK TERORIS

    Komentar oleh HARSO | Februari 7, 2013 | Balas

  6. “Bukti-bukti Kejahatan Uskup di Dunia MIMBAR UMAT” was in fact
    a very good blog. In case it possessed a lot more pictures it would probably be possibly even much better.
    Thanks ,Velva

    Komentar oleh http://google.com | Februari 14, 2013 | Balas

  7. klo ustaz ygmelakukn przinahn langsung dhakimi ama umatnya sndiri,tdk sprti para uskup menutup rapt prbuatn mrk

    Komentar oleh syukri dautama | Januari 11, 2014 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: